ETV 24/7 BreakingNewsShow :
TIADA BUNYI? Klik pada simbol bunyi merah di kiri bawah skrin video
Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita Kerajaan Berita Terkini Yunani Berita Bertanggungjawab Pelancongan pengangkutan Kemas kini Destinasi Pelancongan trending Now Pelbagai Berita

Greece akan membina tembok di sempadan Turki untuk mencegah pencerobohan pendatang

Greece akan membina tembok di sempadan Turki untuk mencegah pencerobohan pendatang
Greece akan membina tembok di sempadan Turki untuk mencegah pencerobohan pendatang
Ditulis oleh Harry S. Johnson

Pihak berkuasa Yunani mengatakan pada hari Isnin bahawa mereka telah menyelesaikan rancangan untuk membina tembok sepanjang 26 kilometer (16 batu) Greece-Perbatasan Turki, untuk mengelakkan pendatang tanpa izin memasuki negara ini.

Tembok baru akan ditambahkan ke pagar sepanjang 10 kilometer, kata jurucakap kerajaan Stelios Petsas, sambil menambah bahawa projek itu akan siap pada akhir April. Penghalang sepanjang lima meter (15 kaki) akan menelan belanja € 63 juta ($ 74 juta).

Tembok itu akan dibuat dari tiub keluli persegi galvanis dan asas konkrit, kata kementerian ketenteraman awam Yunani. Sebagai tambahan, rangkaian kamera pengawasan dirancang untuk meliputi seluruh perbatasan Yunani-Turki sepanjang 192 km, kata pegawai polis, dan percubaan dengan sirene mudah alih berkuasa tinggi telah dimulakan.

Pembinaan tembok itu "paling tidak dapat dilakukan pemerintah untuk memberikan rasa aman kepada warga Yunani," kata PM Kyriakos Mitsotakis pada hari Sabtu.

Pada bulan Februari dan Mac, pihak berkuasa Yunani menuduh Ankara mengirim sekitar 10,000 pelarian dan pendatang dengan menaiki bas ke perbatasan, dan mendesak mereka untuk menyeberang. Para pendatang dipaksa kembali oleh unit polis dan tentera rusuhan Yunani.

Turki menjadi tuan rumah hampir 4 juta pelarian, kebanyakannya berasal dari Syria. EU dan Ankara menyetujui perjanjian pada bulan Mac 2016 untuk membantu Turki membiayai perumahan dan pusat perubatan untuk pelarian. Sejak itu Ankara menuduh blok itu tidak memenuhi komitmennya di bawah perjanjian itu, termasuk perjalanan tanpa visa untuk warga Turki dan peningkatan kesatuan kastam.

Di bawah perjanjian itu, EU telah menjanjikan bantuan € 6 miliar ($ 6.5 bilion) untuk para pelarian, dan jumlah keseluruhannya dijangka dibayar pada tahun 2025. Menurut angka EU, sekitar € 3.4 miliar ($ 3.8 miliar) dari semua dana operasi telah dikirimkan ke organisasi dikontrak untuk projek di bawah perjanjian itu.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry S. Johnson

Harry S. Johnson telah bekerja di industri pelancongan selama 20 tahun. Dia memulakan karier perjalanannya sebagai pramugari untuk Alitalia, dan hari ini, telah bekerja untuk TravelNewsGroup sebagai editor selama 8 tahun terakhir. Harry adalah pengembara globetrotting yang gemar.