ETV 24/7 BreakingNewsShow :
TIADA BUNYI? Klik pada simbol bunyi merah di kiri bawah skrin video
budaya Berita Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Rahsia Perjalanan Berita Wire Perjalanan Berita Cuti Uganda Pelbagai Berita

Presiden Uganda Mengumumkan Kelahiran Bayi Badak

Draf Auto
badak uganda

Presiden Uganda, Jeneral Yoweri Kaguta Museveni mengumumkan bahawa Tempat Perlindungan Badak Ziwa menyambut ahli barunya kepada keluarga badak Uganda minggu lalu. Dia berkata di dinding facebooknya:

“Hari ini pagi, Rhino Fund Uganda menerima anak lembu yang baru dilahirkan. Ibunya dipanggil Uhuru. Kelahiran ini berlaku di Sanctuary Badak Uganda di daerah Nakasongola. Ia menjadikan populasi badak di Sanctuary menjadi 34 orang. " 

Mengesahkan berita itu, Pengarah Eksekutif Rhino Fund, Angie Genade berkata: “Ibu Uhuru adalah seorang anak berusia tujuh tahun yang dilahirkan di tempat perlindungan ini. Ini adalah anak lembu keduanya. Bapa kedatangan baru ini berumur 11 tahun; Augustu juga dilahirkan di Ziwa Rhino Sanctuary. Anak lembu itu jantan dan sangat besar dan kuat dan pada satu hari sudah berkubang di lumpur dengan ibu.

"Kami menjangkakan kelahiran lagi pada bulan Januari dan kali ini dari ibu Uhuru, Nandi. Yayasan Ruparelia, penaja program ini, akan memberi nama anak lembu ini dan telah memberikan sumbangan kepada tempat perlindungan untuk menolong gaji renjer semasa wabak COVID-19 ini. Sebaik sahaja nama itu diberikan, nama itu akan diumumkan. "

Selamat Datang: Kumpulan kegembiraan sejak itu diberi nama Rae Ruparelia. Sejauh ini, Yayasan Ruparelelia telah membelanjakan $ 5,000 untuk hak penamaan dan berjanji akan terus menyokong Rhino Fund Uganda.

Sumbangan dari Kerajaan Haiwan Disney di Florida, Amerika Syarikat, Nandi tetap menjadi salah satu mercu harapan tempat perlindungan untuk usaha pembiakan yang berjaya dan akhirnya pengembalian badak ke habitat mereka yang sah di alam liar.

Pada tahun 2015, negara ini memulai Strategi Pembangunan Konservasi Badak untuk kembalinya Badak Hitam Timur dan Badak Putih Utara. Menjelang awal tahun 80-an, berikutan kerusuhan awam di negara ini, populasi badak hampir dihapuskan. 

Tidak sampai tahun 1997 ketika Rhino Fund Uganda dilancarkan bahawa pengenalan semula badak itu berlaku pada tahun 2001 ketika 2 badak putih selatan dari Solio Ranch di daerah Laikipia di Kenya termasuk seorang wanita bernama Kabira dan ditaja oleh Ruperelia Group bersama dengan Sherino, seorang lelaki bernama dan ditaja oleh Sheraton Hotel Kampala, tiba di Pusat Pendidikan Hidupan Liar Uganda (UWEC) atas inisiatif Dr. Eva Lawino Abe dan Ray Victorine ketika itu bersama kementerian pelancongan.

Badak putih selatan tersenarai merah di Kesatuan Antarabangsa untuk Pemuliharaan Alam (IUCN) kerana hampir terancam.

Masih ada harapan yang samar-samar untuk subspesies utara hampir pupus di alam liar dan pada penyenaraian IUCN yang sangat terancam sejak inseminasi embrio IVF dari kulit putih utara yang mati kepada ibu pengganti selatan di bawah Perkhidmatan Hidupan Liar Kenya (KWS) bekerjasama dengan makmal Itali pada Ogos 2019 .

Badak hitam kekal dalam senarai terancam bahaya walaupun jumlahnya bertambah baik berkat usaha pemuliharaan baru-baru ini.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Tony Ofungi - eTN Uganda